Iran Ingatkan Korea Selatan Tidak Mempolitisasi Penyitaan Kapal Tanker

Iran mengingatkan Korea Selatan harus menghindari mempolitisasi penyitaan kapal tanker oleh Garda Revolusi Iran di Teluk. Hal itu dilaporkan media pemerintah Iran seperti dilansir Reuters, Senin (11/1/2021). Wakil Menteri Luar Negeri Korea Selatan, Choi Jong kun, tiba di Teheran pada Minggu (10/1/2021) untuk membahas pembebasan Kapal Tanker MT Hankuk Chemi yang berbendera Korea Selatan, yang disita oleh Garda Revolusi Iran di dekat Selat Hormuz.

“Wakil Menteri Luar Negeri Iran Abbas Araqchi mengatakan kepada Choi , Seoul harus menahan diri untuk mempolitisasi masalah dan propaganda tanpa hasil dan memungkinkan proses hukum dilanjutkan," seperti dilaporkan TV Negara Iran. Juru bicara pemerintah Iran mengatakan pada Selasa lalu, kapal itu disita berdasarkan perintah pengadilan Iran karena terkait "pencemaran lingkungan". Namun, operator kapal yang berbasis di Busan, Taikun Shipping Co. Ltd., mengatakan kepada Reuters tidak ada indikasi sebelum penyitaan kapal itu bahwa otoritas Iran menyelidiki kemungkinan pelanggaran aturan lingkungan.

"Selama sekitar dua setengah tahun, bank bank Korea Selatan telah membekukan dana Iran. Itu tidak dapat diterima. Dalam pandangan kami, ini lebih karena kurangnya kemauan politik Seoul (untuk menyelesaikan masalah) daripada sanksi AS," kata kantor berita resmi Fars seperti dikutip Araqchi. Ketegangan baru terjadi di antara kedua negara setelah kapal tanker Korea Selatan MT Hankuk Chemi, disita pada Senin (4/1/2021) oleh Korps Garda Revolusi Iran (IRGC) atas tuduhan melakukan pencemaran kimia di laut. Operator kapal membantah tuduhan tersebut. Kapal dengan lima warga Korea Selatan, 11 warga Myanmar, dua Warga Negara Indonesia (WNI) dan dua warga Vietnam melakukan perjalanan dari Arab Saudi ke Uni Emirat Arab (UEA).

Para pejabat Iran mengatakan semua awak kapal dalam kondisi aman. Direktur Jenderal urusan Afrika dan Timur Tengah Kementerian Luar Negeri Korea Selatan, Koh Kyung sok, bertemu dengan Duta Besar Iran Saeed Badamchi Shabestari pada Selasa (5/1/2021) untuk membahas masalah ini. Dia menyuarakan penyesalan dan menyerukan pembebasan segera kapal dan anggota krunya.

“Kedua belah pihak masih berbagi pemahaman bahwa masalah ini harus diselesaikan secara diplomatis,” kata seorang pejabat kementerian yang enggan namanya disebut. "Itulah yang kami sepakati dengan duta besar Iran selama pertemuan itu," kata pejabat itu. Korea Selatan berencana untuk mengirim delegasi ke Iran untuk menegosiasikan pelepasan kapal tanker minyak Korea yang disita dan para pelautnya.

Duta Besar Iran Saeed Badamchi Shabestari tiba di kementerian luar negeri Seoul pada 5 Januari 2021, untuk pertemuan dengan seorang pejabat kementerian atas penyitaan kapal tanker minyak Korea Selatan oleh Teheran. Kejadian ini terjadi di tengah ketegangan antara Seoul dan Teheran atas aset keuangan Iran yang dibekukan di bawah sanksi Amerika Serikat (AS). Seorang pejabat kementerian luar negeri mengkonfirmasi bahwa kedua negara dan AS sudah melakukan pembicaraan tentang penggunaan dana Iran yang dibekukan di bank bank Korea Selatan karena sanksi AS untuk membeli vaksin Covid 19 dari program pengadaan vaksin global.

Teheran dilaporkan telah mengajukan proposal ke Seoul tentang ide itu sebagai cara untuk menyelesaikan masalah atas pembekuan dana tersebut, karena Iran berusaha untuk mengamankan vaksin Covid 19 melalui Fasilitas COVAX. "Kami menerima persetujuan khusus dari Departemen Keuangan AS untuk ini dan berencana membayar hasilnya melalui Fasilitas COVAX," kata pejabat Seoul itu. Tetapi Iran belum membuat keputusan.

Sekitar 7 miliar dolar AS aset Iran dibekukan di bank bank Korea Selatan setelah Washington meningkatkan sanksi terhadap Teheran. Pada April tahun lalu, Seoul mendapatkan pembebasan sanksi dari Washington untuk ekspor barang barang kemanusiaan ke Teheran. Menjelang pertemuan, duta besar mengatakan para awak kapal dalam kondisi aman tetapi menolak untuk menguraikan lebih lanjut. "Semuanya aman. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan (dalam hal kesehatan mereka)," katanya, saat didekati wartawan.

Menteri Luar Negeri Kang Kyung wha mengatakan Seoul melakukan segala upaya untuk pembebasan kapal dan awak kapal dengan cepat, sambil mencoba mencari tahu situasi dan memeriksa keselamatan para awak kapal. (Reuters/Yonhap)

Leave a Reply

Your email address will not be published.